Skip to main content
Jual VCC Untuk Verifikasi PayPal (2 dan 5 thn)

Mengenal Prinsip-Prinsip Perbankan Syariah

Onlenpedia.com | 'Tuntutan' akan penerapan sistem ekonomi syariah memunculkan terbentuknya sistem syariah pada sektor perbankan. Alhasil, perbankan syariah pun mulai marak bermunculan di negara-negara mayoritas berpenduduk muslim.

Sebelum mengenal lebih jauh tentang perbankan syariah, perlu juga diketahui tentang 'pondasi' dari sistem tersebut, yakni tentang prinsip-prinsip yang dianut oleh perbankan syariah.

Lantas, apa sajakah prinsip-prinsip yang dimaksud?


prinsip prinsip pada perbankan syariah
Prinsip-prinsip perbankan syariah / logo bank Muamalat


Tentang perbankan syariah

Apa itu perbankan syariah?

Perbankan syariah adalah sebuah sistem perbankan yang dalam pelaksanaannya harus sesuai dengan hukum Islam (syariah). Adapun adanya sistem ini didasarkan pada larangan dalam agama Islam untuk meminjamkan atau memungut pinjaman dengan mengenakan bunga pinjaman (riba), serta larangan untuk berinvestasi pada usaha-usaha yang diharamkan. Terciptanya sistem perbankan syariah juga tak lepas dari sistem perbankan konvensional yang tak dapat menjamin akan halal / haramnya suatu usaha berdasarkan hukum Islam.

Hal-hal di atas sebenarnya sudah lama diterapkan dalam perekonomian Islam, akan tetapi untuk pembentukan sistem perbankan syariah baru dimulai sejak akhir abad ke-20. Sejak saat itulah, mulai berdiri bank-bank syariah di berbagai belahan dunia.

Baca:



Prinsip-prinsip perbankan syariah

Seperti halnya perbankan konvensional, perbankan syariah juga memiliki tujuan untuk menghasilkan keuntungan melalui kegiatan seperti meminjamkan modal, menyimpan dana, membiayai kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya.

Adapun dalam prinsip hukum Islam, ada hal-hal yang dilarang dalam transaksi-transaksi perbankan, seperti:

1. Perniagaan / perdagangan atas barang-barang yang diharamkan.

2. Pinjaman dengan sistem bunga (riba).

3. Perjudian dan spekulasi yang disengaja (maisir).

4. Usaha dengan unsur ketidakjelasan dan manipulatif (gharar).


Untuk lebih jelasnya, berikut ini perbedaan prinsip bank syariah dengan bank konvensional, antara lain:


A. Bank Syariah

1. Kegiatan investasi yang dilakukan harus halal menurut hukum Islam.

2. Menggunakan prinsip bagi hasil, jual-beli, dan sewa.

3. Berorientasi pada keuntungan sekaligus falah (kebahagiaan dunia dan akhirat sesuai ajaran Islam).

4. Hubungan perbankan dengan nasabah dalam bentuk kemitraan (bukan kreditur-debitur).

5. Penghimpunan dan penyaluran dana harus sesuai dengan fatwa Dewan Pengawas Syariah.


B. Bank Konvensional

1. Melakukan investasi tanpa pandang bulu, baik yang halal atau haram (menurut hukum Islam).

2. Menggunakan sistem suku bunga -- baik pinjaman maupun simpanan.

3. Orientasi usaha hanya untuk keuntungan.

4. Hubungan dengan nasabah dalam bentuk kreditur- debitur (bukan kemitraan).

5. Penghimpunan dan penyaluran dana tidak diatur oleh dewan sejenis.


Ahli ekonomi Afzalur Rahman dalam bukunya yang berjudul Islamic Doctrine on Banking and Insurance (1980), berpendapat bahwa prinsip perbankan syariah bertujuan membawa kemaslahatan bagi nasabah, karena menjanjikan keadilan yang sesuai dengan syariah dalam sistem ekonominya. Jadi, sistem ini tak hanya untuk kebahagiaan dunia -- melainkan juga akhirat.


Baca juga:



Itulah dia sedikit ulasan mengenai prinsip-prinsip yang dianut dalam perbankan syariah. Semoga informasi di atas berguna -- khususnya buat anda yang ingin menerapkan sistem syariah dalam kehidupan anda.


(Sumber: id.wikipedia.org)


Baca Juga
> Dapatkan profit hingga jutaan rupiah perbulan dengan bisnis PLR