Skip to main content
Jual VCC Untuk Verifikasi PayPal (2 dan 5 thn)

Berikut ini Contoh Negara yang Menganut Sistem Ekonomi Sosialis (Terpimpin)

Ada berbagai sistem ekonomi yang dianut negara-negara di dunia. Sebagian besarnya menganut sistem ekonomi:

1. Liberal

2. Sosialis

3. Campuran

4. Syariah Islam.


Untuk postingan kali ini kita akan mengulas tentang sistem ekonomi sosialis. Ada beberapa negara yang menganut sistem ekonomi tersebut, dan di sini akan dipaparkan tentang negara-negara yang dimaksud.

Lantas, negara mana saja yang menganut sistem ekonomi sosialis tersebut?


contoh negara yang menganut sistem ekonomi sosialis terpimpin
Contoh negara yang menganut sistem ekonomi sosialis / ilustrasi via Pixabay


1. China

China merupakan salah satu negara yang (awalnya) menganut sistem ekonomi sosialis. Pemerintah China memiliki kendali paling dominan terhadap beberapa penentuan kebijakan dan kegiatan ekonomi di negara tersebut.

Seiring waktu berjalan, akhirnya sistem ekonomi China mengalami perubahan secara perlahan. Perubahan terjadi seiring dengan beberapa arah kebijakan yang ditujukan untuk membangkitkan kembali kestabilan ekonomi.


Untuk saat ini, sistem ekonomi China 'tampak' seperti menganut sistem ekonomi liberal. Hal tersebut dilakukan karena China ingin membuka diri terhadap perdagangan internasional -- karena hal itu berpotensi menguntungkan mereka.

Meskipun 'tampak' menerapkan sistem ekonomi liberal, pemerintah China masih menganggap diri mereka sebagai negara yang pro terhadap sosialisme.

Bentuk sosialis bisa dilihat dari total perusahaan yang ada di China, 70% merupakan BUMN dan sisanya dikuasai oleh swasta.

Jumlah perusahaan swasta terus bertambah dari tahun ke tahun. Hal ini menunjukkan sinyal-sinyal bahwa China mulai menerapkan sistem ekonomi liberal, namun tetap mempertahankan sistem ekonomi sosialis. Istilahnya, sistem yang mereka terapkan adalah sistem ekonomi campuran (liberal+sosialis).

Adanya 'perubahan' sistem ekonomi tersebut, menimbulkan dampak positif bagi perekonomian China. Saat ini China tercatat sebagai negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat.


Baca juga:



2. Korea Utara

Korea Utara merupakan negara yang 'paling tampak' menerapkan sistem ekonomi sosialis. Hal itu terlihat dari adanya penguasaan dan kendali penuh oleh pemerintah terhadap seluruh kegiatan ekonomi di negaranya.


Penerapan sistem ekonomi di Korea Utara hampir sama dengan di China. Akan tetapi, ada sedikit perbedaan -- yakni di Korea Utara tak memiliki Bursa Efek.

Tidak adanya Bursa Efek menunjukkan bahwa perekonomian Korea Utara sangat tertutup dan tidak mudah untuk membuka penanaman modal asing di negaranya. Bahkan sistem ekonomi yang diterapkan di Korea Utara jauh 'lebih sosialis' jika dibandingkan dengan di China.

Sistem ekonomi sosialis di Korea Utara bisa dibilang tidak cukup sukses. Hal itu bisa dilihat dengan pertumbuhan ekonomi negara tersebut yang mengalami kemunduran. Bahkan kemajuan ekonominya kalah jauh dari negara tetangga Korea Selatan.


3. Kuba

Kuba adalah salah satu negara yang menerapkan sistem ekonomi sosialis. Bahkan sistem ekonomi sosialis yang mereka anut cukup menonjol dibandingkan negara sosialis lainnya.


Peran pemerintah Kuba sangat dominan dalam mengendalikan seluruh kegiatan ekonomi negara, seperti:

- Menciptakan fasilitas kesehatan untuk rakyatnya

- Adanya sekolah gratis yang diberikan untuk rakyat di segala jenjang pendidikan

- Negara memberikan hunian untuk rakyatnya dengan program subsidi, dan

- Negara memberikan subsidi untuk bahan pangan.


Dari banyaknya fasilitas yang diberikan pemerintah untuk rakyatnya, sekilas tampak bahwa negara ini sangat memperhatikan dan menjamin nasib rakyatnya. Akan tetapi, ada sisi buruk dari penerapan sistem sosialis di Kuba, yakni rendahnya upah yang diterima oleh kaum buruh di negara tersebut (sebagai akibat dari banyaknya fasilitas yang dibangun).

Senada dengan Korea Utara, di Kuba rupanya juga tak memiliki Bursa Efek. Hal itu mengindikasikan kalau perdagangan di Kuba sangat tertutup dari negara lain, dan mereka seperti membatasi penanaman modal asing yang masuk.

Pada tahun 2010, Kuba perlahan mulai mengubah sistem ekonominya. Mereka mulai menganut sistem ekonomi 'ganda', di mana sistem ekonomi sosialis diterapkan untuk beberapa sektor tertentu, dan ada juga sistem ekonomi campuran yang diterapkan di sektor lainnya.

Perubahan sistem ekonomi tersebut dimaksudkan untuk melakukan revolusi ekonomi demi mewujudkan pasar bebas dengan membuka kegiatan ekspor impor dengan dunia internasional dan memanfaatkan kekayaan pariwisata mereka.

Perubahan sistem ekonomi juga terjadi dikarenakan beban negara yang terlalu besar dalam memberikan dana subsidi kepada rakyatnya.


Baca juga:



Itulah dia pemaparan tentang contoh negara di dunia yang menganut sistem ekonomi sosialis. Semoga pemaparan di atas bisa menambah wawasan anda seputar sistem ekonomi yang ada di dunia.


(Sumber: Dosenekonomi.com)


Baca Juga
> Dapatkan profit hingga jutaan rupiah perbulan dengan bisnis PLR